Sabtu, 13 Februari 2010

PENGARUH MEDIA GAMBAR TERHADAP PRESTASI PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI TAMAN PENDIDIKAN AL-QUR’AN BAITUL HIKMAH PURWOKERTO

Oleh :
NASHRULLAH
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Pendidikan merupakan suatu hal yang sangat penting bagi setiap orang karena dengan pendidikan seseorang itu akan lebih mudah menuntun hidupnya ke arah yang lebih baik dalam hubungannya terhadap keluarga, masyarakat, agama dan bangsa.
Bagian dari pendidikan secara umum adalah pendidikan agama. Dalam UUSPN No. 2/ 1989 Pasal 39 ayat (2) ditegaskan bahwa isi kurikulum setiap jenis, jalur, dan jenjang pendidikan wajib memuat pendidikan agama. Pendidikan agama merupakan usaha untuk memperkuat iman dan ketaqwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa sesuai dengan agama yang dianut oleh peserta didik yang bersangkutan dengan memperhatikan tuntutan untuk menghormati agama lain dalam hubungan kerukunan antar umat beragama dalam masyarakat untuk mewujudkan persatuan nasional (Muhaimin, 2002: 75).
Dalam Islam mendidik anak merupakan kewajiban orang tua, kewajiban itu kemudian berkembang dengan adanya suatu lembaga yang di dalamnya terdapat Pendidikan Agama Islam yang timbul sebagai suatu akibat keterbatasan ilmu agama yang dimiliki orang tua dalam mendidik anaknya. Melalui Lembaga Pendidikan Nonformal seperti Taman Pendidikan Al-Qur'an diharapkan peserta didik dapat memperoleh kemampuan kognitif, afektif dan psikomotorik dalam pembelajaran Pendidikan Agama Islam, sebagaimana dengan tujuan pendidikan nasional yaitu menghasilkan produk pendidikan yang optimal.
Keberhasilan program pendidikan, ditandai dengan prestasi peserta didik yang baik dan sebaliknya apabila prestasi belajar peserta didik menurun, menandakan program tersebut belum dapat mencapai tujuan. Untuk mengetahui hasil suatu proses pembelajaran yaitu melalui evaluasi. Yang dimaksud evaluasi yaitu untuk melihat sejauh mana kemajuan belajar para siswa dalam program pendidikan yang telah dilaksanakannya (Oemar Hamalik, 2002: 211).
Dalam proses pembelajaran, komunikasi memegang peranan penting dalam berhubungan antara guru dan peserta didik. Menurut Asnawir dan Basyiruddin Usman (2002: 1), bahwa keberhasilan guru dalam menyampaikan materi sangat tergantung pada kelancaran interaksi komunikasi antara guru dengan siswanya. Salah satu masalah yang timbul dalam bidang pendidikan khususnya dalam proses pembelajaran adalah masalah verbalisme, yaitu anak dapat menghafal dan mengucapkan kata-kata tetapi tidak dapat memahami maksud atau artinya. Karena guru dalam menyampaikan bahan pengajaran hanya menggunakan bahasa lisan atau tulisan tanpa disertai alat pendukung yang lebih konkrit yang dapat memperjelas materi yang disampaikan oleh guru.
Agar komunikasi antara guru dan peserta didik (dalam hal ini ditulis ustadz atau ustadzah dan santri) berlangsung baik dan informasi yang disampaikan ustadz atau ustadzah dapat diterima santri, maka perlu menggunakan media. Media adalah sesuatu yang bersifat menyalurkan pesan dan dapat merangsang pikiran, perasaan, dan kemauan siswa sehingga dapat mendorong terjadinya proses belajar pada dirinya (Asnawir dan Basyiruddin Usman, 2002: 11).
Rudi Bretz (1977) dalam Asnawir dan Basyiruddin Usman (2002: 27) mengklasifikasikan ciri utama media pada tiga unsur pokok yaitu suara, visual dan gerak. Salah satu dari tiga unsur pokok tersebut yaitu media visual (gambar). Dengan media tersebut santri akan lebih mudah mengingat penjelasan-penjelasan yang disertai dengan gambar. Menurut Levie dan Lentz dalam Azhar Arsyad (2007: 17) bahwa lambang visual atau gambar memperlancar pencapaian tujuan untuk memahami dan mengingat informasi atau pesan yang terkandung dalam gambar.
Dalam pendidikan, aktivitas memandang termasuk dalam kategori aktivitas belajar. Aktivitas belajar merupakan kegiatan yang melibatkan unsur jiwa dan raga. Belajar tak akan pernah dilakukan tanpa suatu dorongan yang kuat baik dari dalam yang lebih utama maupun dari luar sebagai upaya lain yang tak kalah pentingnya (Syaiful Bahri Djamarah, 2002: 118).
Di Taman Pendidikan Al-Qur’an Baitul Hikmah (selanjutnya dalam skripsi ini digunakan istilah TPA Baitul Hikmah Purwokerto), Pendidikan Agama Islam tidak hanya memberikan pengetahuan tetapi juga penanaman tentang dasar-dasar agama Islam yang meliputi ibadah, akhlak dan aqidah. Karena dasar-dasar agama penting untuk didapatkan dan diamalkan santri sejak dini. Begitulah penuturan mas Heru (11 April 2009) yang merupakan salah satu ustadz di TPA tersebut. Kalau pendidikan agama itu tidak diberikan kepada si anak sejak ia kecil, maka akan sukar untuk menerimanya nanti kalau ia sudah dewasa (Zakiah Daradjat, 1999 : 107).
Berdasarkan hasil wawancara yang penulis lakukan dengan ustadz Heru diperoleh informasi bahwa : Pertama, di TPA Baitul Hikmah Purwokerto kurang memanfaatkan media gambar, pada pembelajaran yang paling sering digunakan adalah metode ceramah. Hal ini dimungkinkan karena terbatasnya media visual atau gambar yang ada. Kedua, kurangnya kreativitas ustadz atau ustadzah untuk membuat media pembelajaran khususnya media visual atau gambar. Dengan adanya permasalahan tersebut, maka penulis mengadakan penelitian dengan judul : “PENGARUH MEDIA GAMBAR TERHADAP PRESTASI PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI TAMAN PENDIDIKAN AL-QUR'AN BAITUL HIKMAH PURWOKERTO”.
B. Penegasan Istilah
Untuk menghindari penafsiran yang salah, maka perlu adanya penjelasan dari judul yang ada. Skripsi ini berjudul Pengaruh Media Gambar Terhadap Prestasi Pembelajaran Pendidikan Agama Islam di TPA Baitul Hikmah Purwokerto. Di bawah ini akan dijelaskan beberapa istilah yang berkaitan dengan judul tersebut.
a. Pengaruh Media Gambar
Pengaruh dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (1993: 664) diartikan sebagai daya yang timbul dari sesuatu yang ikut membentuk watak, kepercayaan, atau perbuatan seseorang.
Kata media berasal dari bahasa latin dan merupakan bentuk jamak dari kata medium yang secara harfiah berarti perantara atau pengantar. Media adalah perantara atau pengantar pesan dari pengirim ke penerima pesan (Arif S. Sadiman. 2002: 6).
Gambar menurut Azhar Arsyad (2007: 113) yang dimaksudkan adalah foto, lukisan atau gambar, dan sketsa (gambar garis). Media gambar dalam skripsi ini adalah gambar atau lukisan, sketsa (gambar garis) sebagai sarana untuk mempermudah penyampaian materi dalam pembelajaran Pendidikan Agama Islam di TPA Baitul Hikmah Purwokerto. Media gambar tersebut antara lain gambar jadi dan gambar garis.
Adapun yang dimaksud pengaruh media gambar dalam skripsi ini adalah sesuatu yang ditimbulkan atau yang dihasilkan dari penggunaan media gambar yang digunakan dalam proses pembelajaran Pendidikan Agama Islam.
Media gambar yang akan digunakan yaitu gambar orang bersuci (wudlu dan tayamum), gambar orang shalat, contoh gambar orang berbuat kebaikan dan kejelekan, dan sebagainya yang berkaitan dengan materi Pendidikan Agama Islam. Karena materi tersebut merupakan materi penunjang yang membutuhkan media sebagai alat bantu pengajaran.
b. Prestasi Pembelajaran Pendidikan Agama Islam
Prestasi berarti hasil yang telah dicapai (dilakukan atau dikerjakan) (Sastrapraja, 1981: 390). Begitu juga menurut Thohirin (2005: 140) dalam bukunya yang berjudul “Psikologi Pembelajaran Pendidikan Agama Islam” yaitu apa yang telah dicapai oleh siswa setelah melakukan kegiatan belajar disebut prestasi belajar. Pembelajaran adalah proses interaksi peserta didik dengan pendidik dan sumber belajar pada suatu lingkungan belajar (Peraturan Pemerintah RI, 2008: 4).
Pendidikan Agama Islam adalah usaha sadar untuk menyiapkan siswa dalam meyakini, memahami, menghayati, dan mengamalkan agama Islam melalui kegiatan bimbingan, pengajaran, dan latihan dengan memperhatikan tuntutan untuk menghormati agama lain dalam hubungan kerukunan antar umat beragama dalam masyarakat untuk mewujudkan persatuan nasional (Muhaimin, 2002: 75). Pendidikan Agama Islam yang dimaksud skripsi ini adalah materi agama Islam yang diajarkan pada TPA Baitul Hikmah Purwokerto yang mencakup tentang Ibadah, Akhlak, Aqidah, dan hafalan-hafalan (Doa-doa dan Juz ‘Amma).
Adapun prestasi pembelajaran Pendidikan Agama Islam dalam penelitian ini adalah hasil yang dicapai setelah proses pembelajaran Pendidikan Agama Islam yaitu hasil belajar Pendidikan Agama Islam yang diketahui dari hasil tes belajar Pendidikan Agama Islam.
c. TPA Baitul Hikmah Purwokerto
Taman Pendidikan Al-Qur'an adalah suatu lembaga non formal yang sangat strategis untuk menghapus buta baca tulis Al-Qur’an sesuai dengan misi utamanya, serta sebagai sarana untuk mengenalkan dasar-dasar Islam dan pengamalan hidup yang Islami kepada anak-anak (Sumber: Dokumentasi TPA Baitul Hikmah Purwokerto). Pada TPA Baitul Hikmah Purwokerto terdapat tiga kelas, yaitu kelas TKA (Taman Kanak-kanak Al-Qur'an), kelas TPA A dan TPA B (Taman Pendidikan Al-Qur'an A dan B).
Kelas TKA (Taman Kanak-kanak Al-Qur'an) adalah lembaga pendidikan dan pengajaran Islam untuk anak-anak usia pra TK, TK dan SD kelas 1 (usia 4-6 tahun), yang menjadikan santri mampu membaca Al-Qur'an dengan benar sebagai target pokok. TPA A dan B (Taman Pendidikan Al-Qur'an A dan B) adalah lembaga pendidikan dan pengajaran Islam untuk anak-anak usia SD dan SMP (usia 7-14 tahun), yang menjadikan santri mampu membaca Al-Qur'an dengan benar sebagai target pokoknya.
Baitul Hikmah adalah nama sebuah lembaga pendidikan Al-Qur'an yang dipimpin oleh Bapak H. Muhammad Sunhaji, S. Ag. yang sampai sekarang masih menjadi pimpinan pada lembaga tersebut, tetapi karena beliau selalu sibuk dengan aktivitas mengajar di sekolah formal maka istrinya yang menjalankan kegiatan pengajian di TPA tersebut yang terletak di Purwokerto. Pada TPA istilah yang dipakai untuk sebutan anak didik atau siswa adalah dengan istilah santri, dan sebutan untuk guru adalah ustadz atau ustadzah.
Berdasarkan pengertian di atas, maka pengertian judul skripsi ini adalah suatu penelitian yang bertujuan untuk mengetahui apakah ada pengaruh yang ditimbulkan oleh media gambar terhadap prestasi pembelajaran Pendidikan Agama Islam di TPA Baitul Hikmah Purwokerto.
C. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah diatas maka rumusan masalahnya yaitu: Adakah pengaruh media gambar terhadap prestasi pembelajaran Pendidikan Agama Islam di Taman Pendidikan Al-Qur'an Baitul Hikmah Purwokerto ?
D. Tujuan dan Manfaat Penelitian
1. Tujuan Penelitian
a. Untuk mengetahui proses pembelajaran Pendidikan Agama Islam di TPA Baitul Hikmah Purwokerto.
b. Untuk mengetahui ada tidaknya pengaruh media gambar terhadap prestasi pembelajaran Pendidikan Agama Islam di TPA Baitul Hikmah Purwokerto.
2. Manfaat Penelitian
a. Memberikan sumbangan referensi untuk meningkatkan prestasi pembelajaran pendidikan agama Islam di TPA Baitul Hikmah Purwokerto.
b. Memperkaya pustaka tentang konsepsi media gambar di STAIN Purwokerto.

E. Tinjauan Pustaka
Dalam tinjauan pustaka atau telaah pustaka ada beberapa teori yang akan dijelaskan di mana relevansinya dengan penelitian ini dan akan menjadi dasar pemikiran dalam penyusunan skripsi ini.
Amir Hamzah Suleiman dalam bukunya yang berjudul “Media Audio-Visual : Untuk Pengajaran, Penerapan dan Penyuluhan” menegaskan bahwa kalau seorang melihat sesuatu yang diperlukannya, dia akan tertarik dan hal itu menjadi dorongan baginya untuk mengetahui lebih banyak.
Arif S. Sadiman dalam bukunya yang berjudul “Media Pendidikan” menegaskan bahwa perbedaan gaya belajar, minat, intelegensi, keterbatasan daya indera, cacat tubuh atau hambatan jarak geografis, jarak waktu dan lain-lain dapat dibantu dengan pemanfaatan media pendidikan.
Selain buku-buku di atas, peneliti juga menelaah beberapa skripsi diantaranya skripsi saudari Uswatun Khasanah (2006) yang berjudul “Pengaruh Media Pembelajaran Mata Pelajaran Fiqh Terhadap Prestasi Belajar Siswa Kelas VII MTs Ma’arif NU 09 Kutawis Purbalingga” yang intinya adalah menganalisis tentang pengaruh media terhadap prestasi Pendidikan Agama Islam, namun media yang digunakan masih bersifat umum.
Juga di dalam skripsi saudara Mungkadi (2000) yang berjudul “Pengaruh Penggunaan Alat Peraga Terhadap Prestasi Belajar Bidang Studi Pendidikan Agama Islam di SMU I Purbalingga” yang intinya bahwa ada pengaruh yang ditimbulkan dari penggunaan alat peraga secara umum dalam pembelajaran Pendidikan Agama Islam di tingkat SMU.
Adapun penelitian yang akan penulis lakukan yaitu berjudul Pengaruh Media Gambar Terhadap Prestasi Pembelajaran Pendidikan Agama Islam di Taman Pendidikan Al-Qur'an Baitul Hikmah Purwokerto. Sebenarnya penelitian ini sama dengan penelitian sebelumnya yaitu sama-sama membahas tentang pengaruh media terhadap prestasi belajar Pendidikan Agama Islam. Namun, judul ini terdapat perbedaan pada jenis medianya yaitu lebih memfokuskan pada penggunaan media gambar dalam proses pembelajaran Pendidikan Agama Islam dan pengaruhnya terhadap prestasi pembelajaran Pendidikan Agama Islam di TPA Baitul Hikmah Purwokerto.
Dari uraian di atas, penulis tertarik untuk mengadakan penelitian yang berjudul PENGARUH MEDIA GAMBAR TERHADAP PRESTASI PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI TAMAN PENDIDIKAN AL-QUR'AN BAITUL HIKMAH PURWOKERTO.

F. Variabel
Menurut Hact dan Farhady (1981), secara teoritis variabel dapat didefinisikan sebagai atribut seseorang, atau obyek, yang mempunyai “variasi” antara satu orang dengan yang lain atau satu obyek dengan obyek yang lain (Sugiono, 2008: 60).
Dalam penelitian, umumnya variabel dibedakan dalam dua jenis, yaitu:
1. Variabel Independen (variabel bebas) merupakan variabel yang mempengaruhi atau yang menjadi sebab perubahannya atau timbulnya variabel dependen (terikat). Dalam skripsi ini yang dimaksud dengan variabel bebas adalah penggunaan media gambar.
2. Variabel Dependen (variabel terikat) merupakan variabel yang dipengaruhi atau yang menjadi akibat, karena adanya variabel bebas. Dalam skripsi ini yang dimaksud dengan variabel terikat adalah prestasi pembelajaran Pendidikan Agama Islam.
Hubungan variabel independen dan dependen adalah seperti bagan berikut ini:

Penggunaan Media Gambar Prestasi Pembelajaran PAI
(variabel independen) (variabel dependen)

G. Hipotesis
Hipotesis adalah jawaban sementara terhadap pertanyaan penelitian (Saifudin Azwar, 2007: 49). Untuk mencari jawaban dari rumusan masalah di atas, maka diadakan penelitian dengan menggunakan hipotesis kerja sebagai berikut: “Ada pengaruh media gambar terhadap prestasi pembelajaran Pendidikan Agama Islam di TPA Baitul Hikmah Purwokerto”.
Agar tidak terpengaruh oleh hipotesis kerja maka penulis mengajukan hipotesis nihil sebagai landasan pembuktian yang berbunyi: “Tidak ada pengaruh media gambar terhadap prestasi pembelajaran Pendidikan Agama Islam di TPA Baitul Hikmah Purwokerto”.
Dengan demikian jika hipotesis nihil terbukti maka hipotesis kerja ditolak, yang berarti tidak ada pengaruh media gambar terhadap prestasi pembelajaran Pendidikan Agama Islam di TPA Baitul Hikmah Purwokerto. Sebaliknya, jika hipotesis nihil tidak terbukti maka hipotesis kerja diterima, yang berarti ada pengaruh media gambar terhadap prestasi pembelajaran Pendidikan Agama Islam di TPA Baitul Hikmah Purwokerto.



H. Metode Penelitian
Dalam penelitian ini penulis menggunakan metode penelitian sebagai berikut:
1. Jenis dan Pendekatan Penelitian
Jenis penelitian ini adalah penelitian lapangan (field research), yaitu penelitian yang dilakukan langsung di lokasi penelitian. Karena penelitian itu masih sangat luas pengertiannya maka penulis spesifikkan jenis penelitian lapangannya yaitu eksperimen dengan menggunakan pendekatan kuantitatif. Penelitian eksperimen diartikan sebagai metode penelitian yang digunakan untuk mencari pengaruh perlakuan tertentu terhadap yang lain dalam kondisi yang terkendalikan (Sugiono, 2008: 107).
Maka dari itu, dalam penelitian ini penulis akan meneliti secara langsung tentang ada atau tidaknya pengaruh media gambar terhadap prestasi pembelajaran Pendidikan Agama Islam di TPA Baitul Hikmah Purwokerto.
2. Lokasi Penelitian
Lokasi dari penulis dalam melakukan penelitian adalah pada TPA Baitul Hikmah yang terletak di Purwokerto Wetan, Kecamatan Purwokerto Timur, Kabupaten Banyumas. Penulis memilih lokasi ini dengan alasan sebagai berikut:
a. TPA Baitul Hikmah Purwokerto memiliki jumlah santri ±180, dan telah memiliki kurikulum sendiri.
b. Di TPA Baitul Hikmah Purwokerto sudah tersedia media untuk Pendidikan Agama Islam, namun media tersebut terbatas dan belum dimanfaatkan secara maksimal.
c. Di TPA Baitul Hikmah Purwokerto belum pernah diadakan penelitian tentang Pengaruh Media Gambar Terhadap Prestasi Pembelajaran Pendidikan Agama Islam.
3. Subjek dan Objek Penelitian
Subjek Penelitian adalah benda, hal atau orang tempat data untuk variabel penelitian melekat, dan yang dipermasalahkan (Suharsimi Arikunto, 2000: 116).
a. Subjek Penelitian
Adapun yang menjadi subjek penelitian dalam penelitian ini adalah:
1) Direktur TPA
Dari direktur atau pimpinan TPA akan diperoleh data atau informasi secara global maupun secara rinci mengenai keadaan dan situasi TPA Baitul Hikmah Purwokerto dan gambaran tentang penggunaan media pada pembelajaran Pendidikan Agama Islam oleh ustadz atau ustadzah dalam proses pembelajarannya.
2) Ustadz atau ustadzah
Dari ustadz atau ustadzah akan diperoleh informasi tentang penggunaan media dan jenis-jenis media dalam pembelajaran Pendidikan Agama Islam, serta tentang prestasi belajar siswa dalam pembelajaran Pendidikan Agama Islam.
3) Santri TPA Baitul Hikmah Purwokerto
Dari santri melalui tes maka akan diperoleh data tentang ada tidaknya pengaruh dari penggunaan media gambar terhadap prestasi pembelajaran Pendidikan Agama Islam.
Dalam menentukan besarnya subjek penelitian penulis menggunakan sampel. Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi tersebut (Sugiono, 2008: 118). Dalam penelitian ini penulis akan memilih dua kelas yang akan diteliti. Dari tiap kelas tersebut diambil sampel yang representatif (mewakili).
Adapun teknik pengambilan sampel yang representatif itu ada bermacam-macam, tetapi penulis akan menggunakan teknik purposive sampling yaitu teknik penentuan sampel dengan pertimbangan tertentu. Karena melihat kondisi dan jumlah santri tiap kelasnya berbeda-beda.
Kelas pertama penulis jadikan kelas eksperimen, yaitu kelas yang menggunakan media gambar dalam pembelajaran Pendidikan Agama Islam, dan kelas yang kedua penulis jadikan kelas kontrol, yaitu kelas yang tidak menggunakan media gambar dalam pembelajaran Pendidikan Agama Islam.

b. Objek Penelitian
Objek penelitian adalah masalah-masalah yang menjadi fokus penelitian. Dalam skripsi ini yang menjadi objek penelitian adalah tentang pengaruh media gambar terhadap prestasi pembelajaran pendidikan agama Islam di TPA Baitul Hikmah Purwokerto.
4. Metode Pengumpulan Data
Untuk mendapatkan data dalam penelitian ini digunakan beberapa metode antara lain :
a. Metode Observasi
Observasi adalah pengamatan meliputi kegiatan pemusatan perhatian terhadap sesuatu obyek dengan menggunakan seluruh alat indera (Suharsimi Arikunto, 1993: 128). Metode observasi ini penulis gunakan untuk memperoleh data dan mengamati secara langsung letak dan kondisi TPA Baitul Hikmah Purwokerto serta proses pembelajaran Pendidikan Agama Islam dikelas khususnya dalam penggunaan media gambar yang dilakukan oleh ustadz atau ustadzah.
Dari hasil observasi ini, maka pembelajaran Pendidikan Agama Islam yang diberikan kepada santri melalui media gambar dan kondisi TPA akan menjadikan obyek yang akan peneliti amati secara jelas dan nyata apa adanya, untuk selanjutnya sebagai data empiris dari lapangan yang akan dianalisis.
b. Metode Tes
Untuk mendapatkan data utama yang berupa prestasi pembelajaran penulis menggunakan metode tes, yaitu dengan memberikan beberapa pertanyaan kepada santri tentang materi pendidikan agama Islam yang telah disampaikan sebelumnya.
Tes adalah cara untuk mengadakan penilaian yang berbentuk suatu tugas atau serangkaian tugas yang harus dikerjakan oleh anak atau sekelompok anak sehingga menghasilkan suatu nilai tentang tingkah laku atau prestasi anak tersebut, yang dapat dibandingkan dengan nilai yang dicapai oleh anak-anak lain atau dengan nilai standar yang ditetapkan (Nurkancana, 1986: 25).
Berdasarkan dari bentuk pertanyaan yang diberikan, tes hasil belajar yang biasa digunakan oleh ustadz untuk menilai hasil belajar santri dapat dibedakan menjadi dua jenis yaitu: tes objektif dan tes essay. Dan dalam skripsi ini penulis akan menggunakan kedua jenis tersebut.
Dari jenis tes objektif ini, penulis menggunakan bentuk Multiple Choice. Item Multiple Choice adalah suatu item yang terdiri dari suatu statemen yang belum lengkap. Untuk melengkapi statemen tersebut disediakan beberapa statemen sambungan. Salah satu diantaranya adalah merupakan sambungan yang benar, sedang yang lain adalah sambungan yang tidak benar (Nurkancana, 1986: 32).
Untuk essay dapat diartikan sebagai suatu bentuk tes yang terdiri dari suatu pertanyaan yang dikehendaki jawaban yang berupa uraian-uraian yang relatif panjang (Nurkancana, 1986: 27).
Dalam skripsi ini jumlah soal yang akan penulis berikan kepada siswa adalah 15 soal, yang terdiri dari 10 soal multiple choice dan 5 soal essay.
1) Bobot skor tiap item
Dalam pemberian skor tiap item pada soal multiple choice jika jawaban benar mendapat skor 2, untuk skor essay penulis menggunakan bobot skor yang bervariasi berdasarkan lengkap tidaknya jawaban siswa dengan menggunakan skor maksimal 6 untuk setiap butir soal.
2) Penentuan nilai
Rumus yang digunakan untuk multiple choice adalah:

Keterangan:
S = Skor
R = Jumlah jawaban yang benar
W = Jumlah jawaban yang salah
Wt = Bobot nilai tiap butir
1 = konstanta
n = Jumlah optian (alternative yang disediakan tiap-tiap item) (Nurkancana, 1986: 67).
Dengan menggunakan rumus tersebut maka skor maksimum untuk soal multiple choice adalah 20. Kemudian untuk jumlah skor pada soal essay penulis hanya menjumlahkan skor dari masing-masing item jawaban siswa, dengan jumlah skor maksimal adalah 6 X 5 = 30. Jadi, total skor maksimal antara soal multiple choice dan essay adalah 20 + 30 = 50.
Kemudian untuk mencari nilai siswa adalah dengan rumus:

S = Nilai yang diharapkan
R = Jumlah skor dari item atau soal yang dijawab benar
N = Skor maksimum dari tes tersebut
100 = Prosentase keberhasilan (Purwanto, 2002: 112)
3) Uji validitas tes
Validitas adalah suatu konsep yang berkaitan dengan sejauhmana tes telah mengukur apa yang seharusnya diukur (Sumarna Surapranata, 2005: 50). Instrumen yang valid berarti alat ukur yang digunakan untuk mendapatkan data itu mampu mengukur apa yang seharusnya diukur.
Ada beberapa cara pengujian validitas instrumen, namun dalam hal ini penulis hanya memilih pengujian validitas isi (content validity). Karena instrumen yang harus mempunyai validitas isi adalah instrumen yang berbentuk test yang sering digunakan untuk mengukur prestasi belajar (achievement).
Validitas isi sering pula dinamakan validitas kurikulum yang mengandung arti bahwa suatu alat ukur dipandang valid apabila sesuai dengan isi kurikulum yang hendak diukur. Untuk menyusun instrumen prestasi belajar yang mempunyai validitas isi, maka instrumen harus merujuk pada silabus, atau disusun berdasarkan materi pelajaran yang diajarkan di TPA tersebut serta dikonsultasikan ke ustadz atau ustadzahnya.
Teknik yang akan digunakan untuk menguji validitas isi pada instrumen tes tersebut yaitu menggunakan rumus korelasi product moment sebagai berikut:




Keterangan:
koefisien korelasi antara variabel X dan variabel Y, dua variabel yang dikorelasikan (x = dan y = )
jumlah perkalian x dan y
kuadrat dari x
kuadrat dari y (Sumarna Surapranata, 2005: 58)
4) Uji reliabilitas tes
Adapun setelah uji validitas tes yaitu uji reliabilitas tes. Reliabilitas yaitu tingkat keajegan atau kemantapan hasil dari hasil dua pengukuran terhadap hal yang sama (Sumarna Supranata, 2005: 90). Hasil pengukuran itu diharapkan akan sama apabila pengukuran itu diulangi.
Dalam melakukan uji reliabilitas ini, peneliti menggunakan teknik test-retest yaitu dengan cara mencobakan instrumen beberapa kali pada responden. Jadi dalam hal ini instrumennya sama, respondennya sama, dan waktunya yang berbeda.
c. Metode Interview atau Wawancara
Interview adalah alat pengumpul informasi dengan cara mengajukan sejumlah pertanyaan secara lisan untuk dijawab secara lisan pula (Margono, 2005: 165). Metode ini penulis gunakan untuk mendapatkan informasi secara langsung kepada direktur atau pimpinan TPA tentang sejarah berdiri TPA, struktur kepengurusan, keadaan sarana prasarana dan lainnya yang berkaitan dengan TPA. Dan kepada ustadz tentang bagaimana pelaksanaan proses pembelajaran Pendidikan Agama Islam khususnya yang berkaitan dengan penggunaan media pembelajaran Pendidikan Agama Islam.
d. Metode Dokumentasi
Metode dokumentasi yaitu mencari data mengenai hal-hal atau variabel yang berupa catatan, transkrip, buku, surat kabar, majalah, prasasti, notulen rapat, legger, agenda, dan sebagainya (Suharsimi Arikunto, 2006: 231). Metode ini digunakan untuk mendapatkan data tentang hal-hal yang berkaitan dengan penelitian yang sifatnya dokumenter, seperti dasar tujuan TPA, jumlah pengelola, ustadz atau ustadzah dan santri, kurikulum. Data-data tersebut dapat diperoleh dari catatan, arsip dokumen, transkrip, buku, dan buku-buku agenda lainnya.
5. Metode Analisis Data
Data-data yang telah terkumpul selanjutnya dianalisa untuk mendapatkan jawaban dari rumusan masalah dalam penelitian ini. Adapun metode analisa data dalam penelitian ini adalah metode analisa kuantitatif, yaitu metode penelitian yang berlandaskan pada filsafat positivisme, digunakan untuk meneliti pada populasi atau sampel pada umumnya dilakukan secara random, pengumpulan data menggunakan instrumen penelitian, analisis data bersifat kuantitatif atau statistik dengan tujuan untuk menguji hipotesis yang telah ditetapkan (Sugiono, 2008: 14).
Dalam menganalisa data tersebut yang penulis peroleh dari hasil post test siswa, sehingga menggunakan rumus t-test yaitu:

Keterangan :
dan = masing-masing adalah mean dari kelompok kontrol dan mean dari kelompok eksperimen.
Σ = Jumlah deviasi dari mean perbedaan
N = jumlah subyek (Sutrisno Hadi, 2004: 226)
Dalam proses pengambilan kesimpulan dari hipotesis penelitian yaitu analisis t-test dikonsultasikan dengan nilai t-tabel. Selanjutnya diinterpretasikan dengan taraf signifikasi 5% dan 1%. Apabila nilai t-test berada di atas t-tabel baik pada taraf signifikasi 5% maupun 1%, artinya terdapat pengaruh yang sangat signifikasi antara media gambar terhadap prestasi pembelajaran pendidikan agama Islam.

I. Sistematika Penulisan
Untuk memudahkan dalam memahami skripsi ini, maka terlebih dahulu penulis kemukakan sistematika penulisan secara singkat.
Secara garis besar skripsi ini terdiri dari lima bab dan setiap bab terdiri dari sub bab. Bagian Awal memuat: halaman judul, halaman pernyataan keaslian, halaman nota pembimbing, halaman pengesahan, halaman persembahan, halaman motto, kata pengantar, daftar isi, daftar tabel, daftar lampiran.
Bab I adalah pendahuluan yang meliputi: latar belakang masalah, penegasan istilah, rumusan masalah, tujuan dan manfaat penelitian, tinjauan pustaka, variabel, hipotesis, metode penelitian, sistematika penulisan.
Bab II adalah teori-teori tentang media gambar yang meliputi tiga sub bab yaitu: sub bab pertama tentang media gambar yang berisi tentang pengertian media gambar, syarat media gambar, kelebihan dan kekurangan media gambar, macam-macam media gambar, jenis-jenis media gambar yang potensial digunakan pada pembelajaran pendidikan agama Islam. Sub bab kedua tentang prestasi pembelajaran pendidikan agama Islam yang berisi pengertian prestasi pembelajaran pendidikan agama Islam, dasar dan tujuan pembelajaran pendidikan agama Islam, materi pembelajaran pendidikan agama Islam, faktor-faktor yang mempengaruhi prestasi pembelajaran pendidikan agama Islam, evaluasi hasil pembelajaran pendidikan agama Islam.
Bab III berisi tentang gambaran umum Taman Pendidikan Al-Qur'an Purwokerto yang terdiri dari: sejarah berdirinya, letak geografis, struktur organisasi, dasar dan tujuan TPA, keadaan pengelola, ustadz/ustadzah dan santri, sarana dan prasarana, serta kurikulum.
Bab IV berisi tentang hasil penelitian meliputi: pelaksanaan penelitian, penyajian data dan analisis data.
Bab V penutup yang meliputi: kesimpulan, saran-saran dan kata penutup. Bagian akhir skripsi ini meliputi: daftar pustaka, lampiran-lampiran dan daftar riwayat hidup.



















BAB II
MEDIA GAMBAR DAN PRESTASI PEMBELAJARAN
PENDIDIKAN AGAMA ISLAM

A. Media Gambar
1. Pengertian Media Gambar
Kata media berasal dari bahasa latin, yakni medius yang secara harfiahnya berarti tengah, pengantar atau perantara. Dalam bahasa Arab, media disebut wasail bentuk jama’ dari wasilah yakni sinonim al-wasth yang artinya juga tengah. Karena posisinya berada di tengah ia disebut sebagai pengantar atau penghubung, yakni yang menghantarkan atau menghubungkan sesuatu hal dari satu sisi ke sisi lainnya (Yudhi Munadi, 2008: 6).
Kata media memiliki arti yang beragam, tergantung pada konteks apa istilah tersebut melekat mengingat kata tersebut telah dipakai secara luas pada banyak bidang. Berikut ini merupakan pengertian media menurut beberapa pendapat:
a. Gagne (1970) menyatakan bahwa media adalah berbagai jenis komponen dalam lingkungan siswa yang dapat merangsangnya untuk belajar (Arief S. Sadiman, 2002: 6).
b. NEA (National Education Association) menyatakan bahwa media adalah bentuk-bentuk komunikasi baik tercetak maupun audio-visual serta peralatannya (Arief S. Sadiman, 2002: 6).
Gambar adalah foto, lukisan atau gambar, dan sketsa (gambar garis) (Azhar Arsyad, 2007: 113). Ia merupakan media visual yang penting dan mudah didapat. Sebab ia dapat mengganti kata verbal, mengkonkritkan sesuatu yang abstrak, dan mengatasi pengamatan manusia. Gambar membuat orang dapat menangkap ide atau informasi yang terkandung di dalamnya dengan jelas, lebih jelas daripada yang diungkapkan oleh kata-kata (Yudhi Munadi, 2008: 89).
Dari beberapa pendapat tersebut diatas, jelaslah bahwa media gambar merupakan media yang dapat dilihat oleh indera penglihatan yang diperjelas melalui gambar-gambar dalam proses pembelajaran yang bertujuan untuk memudahkan anak dalam memahami pelajaran secara lebih cepat.
2. Syarat Media Gambar
Media gambar yang baik adalah yang sesuai dengan tujuan pembelajaran. Selain itu ada beberapa syarat yang perlu diperhatikan antara lain:
a. Harus autentik, yaitu gambar tersebut haruslah jujur melukiskan situasi seperti kalau orang melihat benda sebenarnya.
b. Sederhana, yaitu komposisinya hendaklah cukup jelas menunjukkan poin-poin pokok dalam gambar.
c. Ukuran relatif, yaitu gambar dapat membesarkan atau memperkecil objek atau benda sebenarnya.
d. Gambar sebaiknya mengandung gerak atau perbuatan, yang memperlihatkan aktivitas tertentu.
e. Tidak setiap gambar yang bagus merupakan media yang bagus. Sebagai media yang baik, gambar hendaklah bagus dari sudut seni dan sesuai dengan tujuan pembelajaran yang ingin dicapai (Arief S. Sadiman dkk., 2002: 31-32).
3. Kelebihan dan Kekurangan Media Gambar
Media gambar mempunyai beberapa kelebihan antara lain:
a. Gambar bersifat konkret.
b. Gambar mengatasi batas waktu dan ruang.
c. Gambar mengatasi kekurangan daya mampu panca indera manusia.
d. Dapat digunakan untuk menjelaskan sesuatu masalah, karena itu bernilai terhadap semua pelajaran di sekolah.
e. Gambar-gambar mudah didapat dan murah.
f. Mudah digunakan, baik untuk perseorangan maupun untuk kelompok siswa.hal.63-64. (Oemar Hamalik. 1989: 63-64)

Selain kelebihan-kelebihan tersebut, media gambar mempunyai beberapa kelemahan antara lain:
a. Gambar hanya menekankan persepsi indera mata.
b. Gambar benda yang terlalu kompleks kurang efektif untuk kegiatan pembelajaran.
c. Ukurannya sangat terbatas untuk kelompok besar (Arief S. Sadiman dkk., 2002: 31).
Meskipun ada pernyataan bahwa media gambar mempunyai beberapa kelemahan, tetapi media gambar tetap merupakan media yang paling umum dipakai, yang dapat dimengerti dan dipahami di mana saja. Media gambar juga mudah didapat, baik dari brosur-brosur, poster-poster, majalah-majalah yang berisi gambar-gambar yang bagus dan tinggi mutunya, dan dari segi warna baik hitam putih maupun warna-warni, atau dengan membuat media gambar yang sederhana, dengan menggunakan teknik garis dan lingkaran.
4. Macam-macam Media Gambar
Media gambar terbagi atas:
a. Gambar Jadi
Gambar jadi yaitu gambar-gambar yang diambil dari majalah, booklet, brosur, selebaran, dan lain-lain. Dari berbagai sumber seperti tersebut di atas, diharapkan tersedia gambar yang sesuai dengan isi pelajaran.
Gambar yang dikumpulkan dan dipilih untuk digunakan dalam penyampaian materi pelajaran sebaiknya difotocopy, kemudian gambar-gambar itu digabung dengan label judul dengan huruf-huruf lekat (misalnya rugos). Hasilnya dapat difotocopy atau difoto kemudian dicetak diatas kertas fotografi yang baik dengan ukuran yang diinginkan (Azhar Arsyad, 2007: 114).
b. Gambar Garis
Gambar garis merupakan gambar sederhana yang dapat dibuat sendiri pada papan tulis ketika berada di kelas atau dipersiapkan lebih dahulu pada lembar karton atau kertas yang sesuai.
Gambar garis dapat digunakan pada media flash card (kartu kecil yang berisi gambar, teks dan biasanya berukuran 8 x 12 cm). Kartu-kartu tersebut menjadi petunjuk dan rangsangan bagi siswa untuk memberikan respon yang diinginkan. Gambar garis juga dapat digunakan pada strip story yang merupakan potongan-potongan kertas yang berisi tulisan, yang diharapkan siswa dapat menyusun tulisan-tulisan menjadi satu untaian (Azhar Arsyad, 2007: 115-125).
5. Jenis-jenis Media Gambar yang Potensial Digunakan pada Pembelajaran Pendidikan Agama Islam di TPA Baitul Hikmah Purwokerto
a. Gambar Jadi
Gambar jadi cocok digunakan untuk materi Ibadah tentang shalat, bersuci (wudlu dan tayamum), materi Akhlak tentang akhlak terpuji dan akhlak tercela, karena menampilkan gambar-gambar yang diambil dari majalah, selebaran dan lainnya. Dengan gambar jadi ini, santri dapat mengetahui secara konkrit tentang: shalat, wudlu atau tayamum, maupun materi akhlak terpuji dan tercela.
b. Gambar Garis
Untuk gambar garis yang digunakan adalah dengan media flash card (kartu kecil yang berisi gambar, teks) yaitu untuk materi Aqidah (keimanan), misalnya: tentang bukti adanya Allah dengan menampilkan gambar ciptaan-ciptaan-Nya di atas flash card.
Selain media flash card, gambar garis juga menggunakan strip story (potongan-potongan kertas berisi tulisan atau gambar) cocok digunakan untuk materi hafalan surat-surat pendek, dan doa-doa keseharian. Dengan strip story santri dapat menyusun potongan-potongan kertas secara urut sesuai materi yang disampaikan oleh ustadz atau ustadzah yang sebelumnya telah diacak terlebih dahulu. Sehingga santri akan mudah menghafal dan memahami materi hafalannya.

B. Prestasi Pembelajaran Pendidikan Agama Islam
1. Pengertian Prestasi Pembelajaran Pendidikan Agama Islam
Prestasi berarti hasil yang telah dicapai (dilakukan atau dikerjakan) (Sastrapraja, 1981: 390). Menurut Tohirin (2005: 140) dalam bukunya yang berjudul “Psikologi Pembelajaran Pendidikan Agama Islam”, mengemukakan bahwa prestasi belajar yaitu apa yang telah dicapai oleh siswa setelah melakukan kegiatan belajar. Maka prestasi belajar merupakan hasil maksimum yang dicapai oleh seseorang setelah melaksanakan usaha-usaha belajar.
Pembelajaran adalah proses interaksi peserta didik dengan pendidik dan sumber belajar pada suatu lingkungan belajar (Peraturan Pemerintah RI, 2008: 4). Selanjutnya dalam UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sisdiknas mengemukakan, pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta ketrampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara (2008: 2).
Menurut Zakiah Daradjat, Pendidikan Agama Islam adalah pendidikan dengan melalui ajaran-ajaran Islam, yaitu berupa bimbingan dan asuhan terhadap anak didik agar nantinya setelah selesai dari pendidikan ia dapat memahami, menghayati dan mengamalkan ajaran-ajaran agama Islam yang telah diyakininya secara menyeluruh, serta menjadikan ajaran agama Islam itu sebagai suatu pandangan hidupnya demi keselamatan dan kesejahteraan hidup di dunia maupun di akhirat kelak (2008: 86). Berarti pembelajaran pendidikan agama Islam adalah suatu usaha secara sadar dan terencana yang diberikan oleh pendidik kepada peserta didik untuk mengenal, memahami, menghayati hingga mengimani ajaran agama Islam, melalui bimbingan-pengajaran dan latihan serta menjadikan ajaran agama Islam itu sebagai suatu pandangan hidupnya untuk mencapai suatu tujuan
Berdasarkan pendapat-pendapat tersebut di atas, maka prestasi pembelajaran pendidikan agama Islam diartikan sebagai bukti keberhasilan proses pembelajaran pendidikan agama Islam yaitu hasil belajar atau prestasi belajar pendidikan agama Islam yang diketahui melalui hasil tes belajar pendidikan agama Islam.
2. Dasar dan Tujuan Pembelajaran Pendidikan Agama Islam
Pelaksanaan pendidikan agama Islam di sekolah menurut Zuhairini yang dikutip oleh Abdul Majid dan Dian Andayani (2005: 132-133) dapat ditinjau dari berbagai segi yaitu:
a. Dasar Yuridis/Hukum
Yaitu dasar-dasar pelaksanaan pendidikan agama Islam yang berasal dari perundang-undangan yang secara tidak langsung dapat menjadi pegangan dalam melaksanakan pendidikan agama di sekolah secara formal.
Adapun dasar dari segi yuridis formal tersebut ada 3 macam, yaitu:
1) Dasar ideal, yaitu dasar falsafah negara Pancasila, sila pertama: Ketuhanan Yang Maha Esa
2) Dasar struktural/konstitusional, yaitu UUD 1945 dalam Bab XI pasal 29 ayat 1 dan 2 yang berbunyi:
(1) Negara berdasarkan atas Ketuhanan Yang Maha Esa
(2) Negara menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agama masing-masing dan beribadah menurut agama dan kepercayaannya itu.
3) Dasar operasional, yaitu dasar yang secara langsung mengatur pelaksanaan pendidikan agama di sekolah-sekolah di Indonesia yaitu terdapat dalam Tap MPR No. IV/MPR/1973 yang kemudian dikokohkan dalam Tap MPR No. IV/MPR/1978 jo.Ketetapan MPR No. II/MPR/1988 dan Tap MPR No.11/MPR/1993 tentang GBHN.
b. Dasar Religius
Dasar religius adalah dasar yang bersumber dari ajaran Islam yang tertera dalam ayat Al-Qur'an maupun Hadits. Menurut ajaran Islam pendidikan agama adalah perintah Tuhan dan merupakan perwujudan ibadah kepada-Nya. Dalam Al-Qur'an banyak ayat yang menunjukkan perintah tersebut, antara lain:

1) Dalam surat An Nahl (16): 125, yang berbunyi:
       
Artinya : ”Serulah manusia kepada jalan Tuhanmu dengan cara yang bijaksana dan dengan nasehat yang baik”.
2) Hadits Nabi
بلغوا عنى ولو اية (رواه البخارى)
Artinya : “Sampaikanlah apa yang dariku walaupun hanya satu ayat”. (HR. Buchori)
c. Dasar Sosial Psikologis
Semua manusia selama hidup di dunia ini selalu membutuhkan adanya suatu pegangan hidup yang disebut agama. Mereka merasakan bahwa dalam jiwanya ada suatu perasaan yang mengakui adanya dzat Yang Maha Kuasa, tempat mereka berlindung dan memohon pertolongan-Nya. Mereka akan merasakan tenang dan tentram hatinya kalau mereka dapat mendekat dan mengabdi kepada dzat yang maha kuasa.
Hal ini sesuai dengan firman Allah dalam surat Ar Ra’du (13) : 28 yang berbunyi:
      
Artinya : ”Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah-lah hati menjadi tentram”.
Adapun tujuan adalah suatu yang diharapkan tercapai setelah sesuatu usaha atau kegiatan selesai. Menurut Marasudin Siregar yang dikutip oleh Yunus Namsa (2000: 33). Pendidikan agama Islam bertujuan untuk meningkatkan keimanan, pemahaman, penghayatan dan pengalaman peserta didik tentang agama Islam sehingga menjadi manusia muslim yang beriman dan bertakwa kepada Allah SWT serta berakhlak mulia dalam kehidupan pribadi, bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.
3. Materi Pembelajaran Pendidikan Agama Islam
Pendidikan agama Islam adalah keseluruhan dan ajaran agama Islam yang dibawa oleh Nabi Muhammad SAW yang meliputi hubungan manusia dengan Allah, dengan sesama manusia, dengan dirinya dan dengan alam sekitarnya. Dalam penjabarannya meliputi Akidah, Syari'ah dan Akhlak. Kemudian dikembangkan melalui disiplin bidang kajian atau disiplin ilmunya seperti Tafsir Hadits, Tauhid/Ilmu Kalam, Fiqh, Akhlaq Tasawuf dan sebagainya (Yunus Namsa, 2000: 23).
Dari hal tersebut dapat dipahami bahwa ruang lingkup pendidikan agama Islam meliputi keserasian, keselarasan dan keseimbangan antara:
a. Hubungan manusia dengan Allah SWT
b. Hubungan manusia dengan sesama manusia
c. Hubungan manusia dengan dirinya
d. Hubungan manusia dengan makhluk dan lingkungannya.
Adapun materi pembelajaran pendidikan agama Islam meliputi 7 unsur pokok yaitu: Keimanan, Ibadah, Al-Qur'an, Akhlak, Muamalah, Syari'ah, Tarikh. Materi pendidikan agama Islam yang diajarkan di TPA Baitul Hikmah Purwokerto, keseluruhannya meliputi:
a. Akidah dan akhlak
b. Belajar membaca Al-Qur’an dengan fasih dan benar sesuai dengan kaidah ilmu tajwid
c. Hafalan bacaan dan praktek shalat
d. Hafalan surat pendek dan ayat-ayat pilihan
e. Hafalan adab dan doa sehari-hari serta hadits
f. Menulis arab
g. Tajwid
h. Tarikh (Sumber: Dokumentasi TPA Baitul Hikmah Purwokerto)
Sedangkan materi yang sedang diajarkan pada semester ini yang akan penulis sediakan media gambarnya meliputi:
a. Ibadah dan Tatacara bersuci :
• Wudlu
• Tayamum
• Praktek Shalat
• Hafalan bacaan shalat
• Hafalan surat pendek dan ayat-ayat pilihan
• Hafalan doa keseharian
b. Aqidah dan Akhlak:
• Rukun Iman
• Akhlak Mahmudah (terpuji)
• Akhlak Madzmumah (tercela)
4. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Prestasi Pembelajaran Pendidikan Agama Islam
Kegiatan belajar dilakukan oleh setiap santri, karena melalui belajar mereka memperoleh pengalaman dari situasi yang dihadapinya. Dengan demikian belajar berhubungan dengan perubahan dalam diri individu sebagai hasil pengalamannya di lingkungan.
Dalam buku yang berjudul “Psikologi Pendidikan Suatu Pendekatan Baru” karya Muhibbin Syah (1995 : 132-140), menegaskan bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi prestasi belajar siswa dapat dibedakan menjadi tiga macam:
a. Faktor Internal (faktor dari dalam diri siswa), meliputi dua aspek yakni:
1) Aspek Fisiologis
• Kondisi fisik
Kondisi umum jasmani dan tonus (tegangan otot) yang menandai tingkat kebugaran organ-organ tubuh dan sendi-sendinya, dapat mempengaruhi semangat dan intensitas siswa dalam mengikuti pelajaran.
• Kondisi panca indera
Kondisi organ-organ khusus siswa, seperti tingkat kesehatan indera pendengar dan indera penglihat, juga sangat mempengaruhi kemampuan siswa dalam menyerap informasi dan pengetahuan.

2) Aspek Psikologis
• Tingkat kecerdasan atau inteligensi
Semakin tinggi kemampuan inteligensi seorang siswa maka semakin besar peluangnya untuk meraih sukses. Sebaliknya, semakin rendah kemampuan inteligensi seorang siswa maka semakin kecil peluangnya untuk sukses.
• Sikap
Sikap adalah gejala internal yang berdimensi afektif berupa kecenderungan untuk mereaksi atau merespons dengan cara yang relatif tetap terhadap objek orang, barang, dan sebagainya, baik secara positif naupun negatif. Sikap (attitude) siswa yang positif, terutama terhadap guru dan mata pelajaran yang disajikan guru merupakan pertanda awal yang baik bagi proses belajar siswa tersebut. Sebaliknya, sikap negatif siswa terhadap guru dan mata pelajaran yang disajikan guru, apalagi jika diiringi kebencian dapat menimbulkan kesulitan belajar.
• Bakat
Bakat diartikan sebagai kemampuan individu untuk melakukan tugas tertentu tanpa banyak bergantung pada upaya pendidikan dan latihan. Bakat dapat mempengaruhi tinggi rendahnya prestasi belajar bidang-bidang studi tertentu. Orang tua kadang kurang bijaksana dalam menentukan studi anaknya, ketidaksesuaian antara studi dengan bakat anak dapat mengakibatkan pengaruh buruk terhadap prestasi belajarnya.
• Minat
Minat (interest) berarti kecenderungan dan kegairahan yang tinggi atau keinginan yang besar terhadap sesuatu. Misalnya, seorang siswa menaruh minat besar terhadap pelajaran agama akan memusatkan perhatiannya lebih banyak daripada siswa lainnya. Karena pemusatan pehatian yang intensif terhadap materi itulah yang memungkinkan siswa tadi untuk belajar lebih giat, dan akhirnya mencapai prestasi yang diinginkan.
• Motivasi
Motivasi yaitu keadaan internal organisme (baik manusia ataupun hewan) yang mendorongnya untuk berbuat sesuatu.
b. Faktor Eksternal (faktor dari luar diri siswa), terdiri dari dua macam sebagai berikut:
1) Lingkungan sosial
• Lingkungan sosial sekolah
Di dalamnya termasuk para guru, para staf administrasi, dan teman-teman sekelas dapat mempengaruhi semangat belajar seorang siswa.

• Lingkungan sosial siswa
Yaitu masyarakat dan tetangga juga teman-teman sepermainan di sekitar perkampungan siswa tersebut dapat mempengaruhi aktivitas belajar siswa.
2) Lingkungan nonsosial
Faktor-faktor yang termasuk lingkungan nonsosial ialah gedung sekolah dan letaknya, rumah tempat tinggal keluarga siswa dan letaknya, alat-alat belajar, keadaan cuaca dan waktu belajar yang digunakan siswa. Faktor-faktor ini dipandang turut menentukan tingkat keberhasilan belajar siswa.
c. Faktor Pendekatan Belajar (approach to learning)
Yaitu jenis upaya belajar siswa yang meliputi strategi dan metode yang digunakan siswa untuk melakukan kegiatan pembelajaran materi-materi pelajaran.
Menurut Biggs (1991) yang dikutip dari buku karya Muhibbin Syah (1995: 129), menyatakan bahwa pendekatan belajar siswa dapat dikelompokkan ke dalam tiga prototipe (bentuk dasar) yaitu:
1) Pendekatan surface (permukaan atau bersifat lahiriah)
2) Pendekatan deep (mendalam)
3) Pendekatan achieving (pencapaian prestasi tinggi)
Siswa yang menggunakan pendekatan surface misalnya; mau belajar karena dorongan dari luar (ekstrinsik) antara lain takut tidak lulus yang mengakibatkan dia malu. Oleh karena itu, gaya belajarnya santai, asal hafal, dan tidak mementingkan pemahaman yang mendalam.
Sedangkan siswa yang menggunakan deep biasanya mempelajari materi karena memang dia tertarik dan merasakan membutuhkannya (intrinsik). Oleh karena itu, gaya belajarnya serius dan berusaha memahami materi secara mendalam serta memikirkan cara mengaplikasikannya.
Sementara itu, siswa yang menggunakan pendekatan achieving pada umumnya dilandasi oleh motif ekstrinsik yang berciri khusus yang disebut “ego-enhancement” yaitu ambisi pribadi yang besar dalam meningkatkan prestasi keakuan dirinya dengan cara meraih indeks prestasi setinggi-tingginya. Gaya belajar siswa ini lebih serius daripada siswa-siswa yang memakai pendekatan-pendekatan lainnya. Dia memiliki keterampilan belajar (study skills) dalam arti sangat cerdik dan efisien dalam mengatur waktu, ruang, kerja, dan penelaahan isi silabus.
Faktor-faktor di atas saling mempengaruhi satu sama lain. Akibat pengaruh faktor-faktor tersebut di atas muncul siswa-siswa yang berprestasi tinggi, rendah atau gagal sama sekali.
5. Evaluasi Hasil Pembelajaran Pendidikan Agama Islam
Evaluasi merupakan kegiatan yang terencana untuk mengetahui keadaan sesuatu obyek dengan menggunakan instrument dan hasilnya dibandingkan dengan tolok ukur untuk memperoleh kesimpulan (Chabib Thoha, 1994: 1).
Menurut Eddy Soewardi Kartawidjaja, evaluasi yaitu proses menentukan nilai sesuatu; bersifat kualitatif (1987: 4).
a. Fungsi Evaluasi Hasil Belajar
Ada beberapa fungsi mengenai diadakannya evaluasi hasil belajar yaitu sebagai berikut:
1) Evaluasi berfungsi selektif.
2) Evaluasi berfungsi diagnostik.
3) Evaluasi berfungsi sebagai penempatan.
4) Evaluasi berfungsi sebagai pengukuran keberhasilan (Daryanto, 1999:15-16).

b. Tujuan Evaluasi Hasil Belajar
1) Menilai ketercapaian (attainment) tujuan.
2) Mengukur macam-macam aspek belajar yang bervariasi.
3) Sebagai sarana (means) untuk mengetahui apa yang siswa telah ketahui.
4) Memotivasi belajar siswa.
5) Menyediakan informasi untuk tujuan bimbingan dan konseling.
6) Menjadikan hasil evaluasi sebagai dasar perubahan kurikulum (Sukardi, 2008: 10).

c. Teknik Evaluasi Hasil Belajar
Secara garis besar, evaluasi dalam pendidikan dapat dibedakan menjadi dua macam, diantaranya yaitu:
1) Teknik Tes
Tes adalah alat atau prosedur yang dipergunakan dalam rangka pengukuran dan penilaian. Teknik tes ini digunakan untuk mengukur tingkat kemajuan yang telah dicapai oleh peserta didik setelah mereka menempuh proses belajar mengajar dalam jangka waktu tertentu.

2) Teknik Non Tes
Teknik non tes dilakukan dengan tanpa menguji peserta didik, melainkan dilakukan dengan melakukan pengamatan secara sistematis (observation), melakukan wawancara (interview), menyebarkan angket (questionnaire), dan memeriksa atau meneliti dokumen-dokumen (dokumentary analysis). (Anas Sudijono, 1996: 65-76).
Karena penulis bertujuan mengetahui dan menilai hasil belajar atau prestasi pembelajaran pendidikan agama Islam, maka penulis dalam mengevaluasi hasil pembelajaran pendidikan agama Islam dengan metode tes tentang materi pendidikan agama Islam.
.












BAB III
GAMBARAN UMUM TAMAN PENDIDIKAN Al-QUR'AN
BAITUL HIKMAH PURWOKERTO

A. Sejarah Berdirinya
Berdirinya sebuah lembaga tentunya ada faktor yang menyebabkan lembaga ini berdiri, baik itu karena faktor lingkungannya maupun faktor-faktor lainnya. Begitu pula halnya Taman Pendidikan Al-Qur’an Baitul Hikmah Purwokerto, awal pendirian lembaga pendidikan non formal ini adalah adanya pengajian rutin yang dilaksanakan setiap ba’da maghrib bagi anak-anak lingkungan setempat di Masjid Baitul Hikmah.
Akan tetapi karena pengajian tersebut belum terkoordinir, anak-anak berangkat sekehendak mereka sendiri. Ada yang rajin setiap hari, dan ada juga yang jarang berangkat. Akhirnya dalam pembelajaran mengalami kesulitan dan anak-anak yang rajin berangkatpun merasa bosan. Akhirnya salah satu dari pengajar atau ustadzah yaitu ibu Dra. Hj. Siti Nurhidayati memiliki ide untuk mendirikan TPA. Dan beliau sering mengikuti seminar dan pelatihan guru ngaji.
Berawal dari hal tersebut ibu Dra. Hj. Siti Nurhidayati beserta teman-teman menawarkan ke warga setempat yang mempunyai anak dari rumah ke rumah dengan memberikan formulir untuk mengikuti pengajian dengan biaya administrasi yang sangat murah. Akhirnya dengan santri yang awalnya berjumlah 29 anak, pada tanggal 2 Januari 1991, TPA Baitul Hikmah berdiri dan pembelajaran masih dilakukan di Masjid Baitul Hikmah. Setelah empat bulan kemudian pengurus dan sekaligus pengajar TPA mengadakan demonstrasi ke jama’ah masjid, yaitu dengan cara para jama’ah membuka Iqra dan Al-Qur’an dengan bebas, kemudian anak-anak yang mengaji di TPA tersebut disuruh membaca. Dan ternyata semua anak lancar membaca, padahal mereka ada yang masih TK. Dari situlah sampai sekarang TPA tersebut mendapat kepercayaan dari masyarakat. Sehingga, sekarang TPA Baitul Hikmah sudah memiliki gedung sendiri yang sedang dalam proses pembangunan dengan jumlah santri yang terus bertambah setiap tahun. (Sumber: Wawancara dengan Ibu Dra. Hj. Siti Nurhidayati, pada tanggal 14 Desember 2009)

B. Letak Geografis
TPA Baitul Hikmah yang menjadi lokasi penelitian ini adalah sebuah lembaga pendidikan non-formal di bawah naungan Departemen Agama Kabupaten Banyumas, yang secara geografis letaknya berada di Jalan Penatusan Kelurahan Purwokerto Wetan Kecamatan Purwokerto Timur Kabupaten Banyumas.
Dilihat dari lokasinya, kawasan gedung TPA Baitul Hikmah ini sangat strategis dan mudah dijangkau karena dekat dengan jalan raya. Kemudian lingkungan dan kondisi TPA cukup memberikan kondusif untuk melaksanakan tugas belajar mengajar walaupun sebenarnya pelaksanaannya sementara masih di Masjid Baitul Hikmah karena gedung TPA-nya masih dalam pembangunan.
Adapun secara geografis TPA Baitul Hikmah Purwokerto dibatasi oleh:
1. Sebelah barat : Perumahan penduduk
2. Sebelah utara : MI Negeri Purwokerto
3. Sebelah timur : Perumahan penduduk dan jalan raya
4. Sebelah selatan : Masjid Baitul Hikmah dan TK Aisyiyah (Sumber: Observasi pada tanggal 11 April 2009).

C. Struktur Organisasi
Suatu lembaga tidak akan berhasil apabila tidak ditunjang dengan pembagian kerjasama yang baik dan teratur, sehingga kemungkinan terjadi tumpang tindih dalam melaksanakan program pendidikan dapat terhindari.
Dalam hal ini TPA Baitul Hikmah Purwokerto sebagai lembaga pendidikan non-formal dalam segala aktivitasnya telah menyusun struktur organisasi beserta tugas dan wewenangnya.
Adapun Susunan Pengurus TPA Baitul Hikmah Purwokerto Wetan Tahun Ajaran 2009/2010 adalah sebagai berikut:
1. Direktur TPA : H. Muhammad Sunhaji, S. Ag
2. Sekretaris : Said Akmala
3. Bendahara Umum : Dra. Hj. Siti Nurhidayati
4. Koordinator Tabungan : Nida Imanika
5. Koordinator Donatur : Darwin
6. Koordinator Gaji : Yanuar Suprapti
7. Koordinator Sarana Prasarana : Dwi Indri S.
8. Sarana Prasarana : Cahya Tri Utami
9. Wali kelas
a. Kelas TKA & Khusus A : Yanuar Suprapti & Rusmiyati
b. Kelas TPA A & Khusus B : Heru Herawan & Hanggar Susilo
c. Kelas TPA B & Khusus C : Anggun & Mardianto Wibowo
10. Guru EBTA : H. Muhammad Sunhaji, S. Ag
Dra. Hj. Siti Nurhidayati
(Sumber: Wawancara dengan Ibu Dra. Hj. Siti Nurhidayati, pada tanggal 14 Desember 2009)

D. Dasar dan Tujuan Taman Pendidikan Al-Qur’an
1. Dasar keberadaan TPA
Adapun dasar pemikiran TPA Baitul Hikmah Purwokerto yaitu sebagai berikut:
a. Dasar religius
1) QS. At Tahrim ayat : 6
       . . .
Artinya : “Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka. . .”
2) QS. Thoha ayat : 124
    •       
Artinya : “Dan barangsiapa berpaling dari peringatan-Ku, maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan kami akan menghimpunkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta".
3) Hadits Rosulullah SAW yang artinya: “Didiklah anak-anakmu tiga hal: mencintai Nabimu, mencintai keluarga Nabimu dan membaca Al-Qur’an” (HR. Thabrani)
b. Dasar yuridis
Undang-undang sistem pendidikan nasional No. 20 Tahun 2003, yang di dalamnya mencantumkan Taman Pendidikan Al-Qur’an sebagai salah satu lembaga pendidikan. (Sumber: Dokumentasi TPA Baitul Hikmah Purwokerto, dikutip pada tanggal 14 Desember 2009)
2. Tujuan TPA
Tujuan dari TPA Baitul Hikmah Purwokerto adalah menyiapkan generasi Qur’ani sejak dini, yaitu generasi yang mampu dan gemar membaca Al-Qur’an, mempelajarinya, memahaminya, menghayatinya serta mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari.
Untuk mencapai tujuan ini, TPA Baitul Hikmah Purwokerto mempunyai target-target operasional yaitu sebagai berikut:
a. Santri berakidah dan berakhlak Islam
b. Santri dapat membaca Al-Qur’an dengan baik dan benar sesuai dengan kaidah hukum tajwid
c. Santri mampu dan rajin melaksanakan shalat fardhu serta gemar memakmurkan masjid
d. Santri hafal dan paham doa shalat serta menguasai kaifiah/ tata caranya
e. Santri hafal dan faham beberapa adab dan doa sehari-hari berikut artinya. Santri hafal beberapa surat pendek Al-Qur’an dan ayat-ayat pilihan
f. Santri dapat menulis Al-Qur’an (arab)
g. Santri memiliki Pengetahuan Agama Islam (PAI). (Sumber: Dokumentasi TPA Baitul Hikmah Purwokerto, dikutip pada tanggal 14 Desember 2009)

E. Keadaan Pengelola, Ustadz/ ustadzah, dan Santri
1. Keadaan pengelola
Jumlah pengelola yang menangani TPA Baitul Hikmah Purwokerto sebanyak 22 orang. Pengelola ada yang merangkap menjadi tenaga pengajar. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel 1
Keadaan Pengelola TPA Baitul Hikmah Purwokerto
Tahun ajaran 2009/ 2010

No. Nama Jabatan
1. H.Muhammad Sunhaji, S. Ag Pimpinan TPA
2. Dra. Hj. Siti Nurhidayati Bendahara Umum
3. Said Akmala Sekretaris
4. Nida Imanika Koord. Tabungan
5. Darwin Koord. Donatur
6. Yanuar Suprapti Koord. Gaji & wali kelas TKA
7. Dwi Indri S. Koord. Sarana Prasarana
8. Cahya Tri Utami Sarana Prasarana
9. Heru Herawan Wali Kelas TPA A
10. Anggun S. Wali Kelas TPA B
11. Rusmiyati Wali Kelas Khusus A
12. Hanggar Susilo Wali Kelas Khusus B
13. Mardiyanto Wibowo Wali kelas Khusus C
14. Senja Riyadi Ustadz
15. Yogi Febrian Ustadz
16. Kartini Ustadzah
17. Ummu Hani Ustadzah
18. Sarifatul M Ustadzah
19. Suhartini Ustadzah
20. Reni Pancawati Ustadzah
21. Ayu Laxmita Ustadzah
22. Nur Aliyah Ustadzah
(Sumber: Dokumentasi TPA Baitul Hikmah Purwokerto, dikutip pada tanggal 14 Desember 2009)
2. Keadaan ustadz/ ustadzah
Ustadz/ ustadzah di TPA Baitul Hikmah Purwokerto Wetan berjumlah 21 orang. Dari kesemuanya berbeda-beda tingkat pendidikannya. Ada yang sudah Sarjana atau calon Sarjana (S-1), ada yang lulus Diploma (D-II), dan ada yang lulus atau masih Sekolah Menengah Atas (SMA), serta ada pula yang masih Sekolah Menengah Pertama (SMP). (Sumber: Wawancara dengan Ibu Dra. Hj. Siti Nurhidayati, pada tanggal 14 Desember 2009)
Tabel 2
Tabel Daftar Ustadz dan Ustadzah TPA Baitul Hikmah Purwokerto
Tahun Ajaran 2009/2010
No. Nama Pendidikan Lama Mengajar
1. H.Muhammad Sunhaji, S. Ag S-1 18 tahun
2. Dra. Hj. Siti Nurhidayati S-1 18 tahun
3. Hanggar Susilo SMA 10 tahun
4. Heru Herawan SMA 10 tahun
5. Suhartini S-1 10 tahun
6. Mardianto Wibowo SMA 7 tahun
7. Anggun S. SMA 7 tahun
8. Yanuar Suprapti S-1 4 tahun
9. Ayu Laxmita SMP 2 tahun
10. Reni Pancawati SMP 2 tahun
11. Dwi Indri S. SMA 2 tahun
12. Nur Aliyah S-1 2 tahun
13. Yogi Febrian SMP 2 tahun
14. Senja Riyadi SMP 2 tahun
15. Said Akmala SMP 1 tahun
16. Kartini D-II 1 tahun
17. Ummu Hani SMP 1 tahun
18. Sarifatul M S-1 1 tahun
19. Rusmiyati SMA 1 tahun
20. Cahya Tri Utami SMP 1 tahun
21. Nida Imanika SMP 1 tahun
(Sumber: Dokumentasi TPA Baitul Hikmah Purwokerto, dikutip pada tanggal 14 Desember 2009)
3. Keadaan santri
Santri yang belajar di TPA Baitul Hikmah Purwokerto saat ini berjumlah 180 anak. Mereka terdiri dari anak-anak yang belum sekolah dan yang bersekolah yaitu pra TK, TK, SD dan SMP. Kemudian mereka dibagi menjadi 3 kelas yaitu Kelas TKA yang terdiri dari anak-anak pra TK, TK dan SD kelas 1, Kelas TPA A terdiri dari anak-anak yang bersekolah di SD kelas 2 dan 3 ,dan Kelas TPA B terdiri dari anak-anak yang bersekolah di SD kelas 4, 5, 6 dan SMP. Kelas TKA berjumlah 40 santri, kelas TPA A berjumlah 53, dan kelas TPA B berjumlah 87 santri. Di TPA Baitul Hikmah Purwokerto juga terdapat kelas khusus A (TKA), B (TPA A), dan C (TPA B), yaitu kelas yang santrinya jarang aktif.
Namun, dalam proses pembelajarannya dibagi lagi menjadi beberapa kelompok menurut kelas sekolah formalnya yaitu kelompok kelas TKA (pra TK, TK dan 1 SD), kelompok kelas 2 SD, kelompok kelas 3, kelompok kelas 4 SD, kelompok kelas 5 SD, kelompok kelas 6 SD, dan kelompok yang sudah SMP. Dibawah ini tabel daftar jumlah santri:


Tabel 3
Tabel Daftar Jumlah Santri TPA Baitul Himah Purwokerto
Tahun Ajaran 2009/2010
Kelas Santri
Laki-laki Perempuan Aktif Non Aktif Jumlah
TKA Pra TK/ TK 6 8 5 9 14
1 SD 14 12 10 16 26
TPA A 2 SD 8 9 3 14 17
3 SD 18 18 8 28 36
TPA B 4 SD 15 21 8 28 36
5 SD 6 15 7 14 21
6 SD 8 7 4 11 15
SMP 8 7 6 9 15
Jumlah 83 97 51 129 180
180 180
Total
(Sumber: Dokumentasi TPA Baitul Hikmah Purwokerto, dikutip tanggal 14 Desember 2009)
Jumlah santri tiap kelas tersebut di atas tidak selalu tetap, artinya sewaktu-waktu dapat berubah karena ada yang sering berangkat, ada yang jarang berangkat dan sama sekali tidak berangkat. Proses pembelajaran setiap hari senin, rabu, dan jum’at. Untuk kelas TKA dimulai pukul 13.30 s/d 14.30 WIB, sedangkan kelas TPA A dan TPA B pukul 15.30 s/d 17.00 WIB. Rata-rata anak yang belajar di TPA Baitul Hikmah Purwokerto adalah anak-anak desa tersebut yaitu Purwokerto Wetan, tetapi ada juga beberapa anak yang berasal dari luar desa tersebut. (Sumber: Wawancara dengan Ibu Dra. Hj. Siti Nurhidayati, pada tanggal 14 Desember 2009).

F. Sarana dan Prasarana
TPA Baitul Hikmah yang digunakan sebagai tempat mengaji anak-anak sudah memiliki gedung tersendiri yang dilengkapi dengan tempat wudlu dan kamar kecil, walaupun masih dalam proses pembagunan. Serta ruangan yang berisi baju seragam dan perlengkapan wisuda santri.
Sedangkan sarana dan prasarana yang digunakan untuk memperlancar kegiatan belajar mengajar adalah :
1. Meja santri
2. Meja ustadz
3. Papan tulis
4. Papan mading
5. Komputer
6. Almari
7. Baju-baju wisuda santri
8. Baju-baju olah raga
9. Al-Qur’an, Iqra serta buku-buku pelajaran dan buku-buku cerita Islam
10. Gambar petunjuk shalat, wudlu, dan tayamum. (Sumber: Wawancara dengan Ibu Dra. Hj. Siti Nurhidayati, pada tanggal 14 Desember 2009).

G. Kurikulum
TPA Baitul Hikmah Purwokerto telah memiliki kurikulum sendiri yang dibuat dengan sederhana. Karena lembaga ini bergerak pada pendidikan Al-Qur’an, maka materi pelajaran lebih ditekankan pada membaca Al-Qur’an. Sebagaimana tercantum dalam tujuan kurikulumnya yaitu menyiapkan generasi Qur’ani sejak dini, yaitu generasi yang mampu dan gemar membaca Al-Qur’an, mempelajarinya, memahaminya, menghayatinya serta mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari.
Adapun materi yang yang disampaikan terdiri dari:
1. Materi pokok
Belajar membaca Al-Qur’an dengan fasih dan benar sesuai dengan kaidah hukum tajwid. Untuk materi ini buku yang dipakai adalah buku iqra, turutan, Al-Qur’an dan lain-lain.
2. Materi penunjang lain
Untuk merealisasikan tujuan atau target kurikulum yang isinya bahwa santri mampu dan rajin melaksanakan shalat fardhu dengan baik dan benar, mampu hafal dan memahami doa-doa, surat-surat pendek, serta berakidah dan berakhlak Islam. Maka bentuk realisasinya dalam materi penunjang meliputi materi Pendidikan Agama Islam (PAI) yang terdiri dari akidah dan akhlak, ilmu tajwid, hafalan bacaan dan praktek shalat, hafalan surat pendek dan ayat-ayat pilihan, hafalan adab dan doa sehari-hari serta hadits, menulis arab, tajwid, tarikh, BCM (bermain, cerita, dan menyanyi).
Metode pengajarannya disesuaikan dengan materi pembelajaran yang ada pada TPA Baitul Hikmah Purwokerto yang meliputi dua tahap yaitu klasikal dan privat. Pada tahap klasikal, kelas dipimpin oleh ustadz/ ustadzah yang sesuai dengan jadwal yang sudah ditentukan. Sedangkan pada saat privat, santri dibimbing oleh ustadz/ ustadzah yang bertugas untuk memprivat.



BAB IV
LAPORAN HASIL PENELITIAN

A. Pelaksanaan Penelitian
Sebelum penulis menyajikan data hasil penelitian, maka terlebih dahulu penulis terangkan langkah-langkah sebagai berikut:
1. Langkah umum
Yaitu langkah-langkah yang penulis ambil sebelum penulis melakukan eksperimen:
a. Mengadakan observasi di TPA Baitul Hikmah Purwokerto untuk memperoleh data yang diperlukan dalam penelitian ini seperti nama-nama siswa, jumlah siswa, proses pembelajarannya, keadaan sarana prasarana dan lain sebagainya.
b. Menentukan kelas yang akan dijadikan subyek penelitian, yaitu kelas TPA A (kelompok kelas 3 SD) dan TPA B (kelompok kelas 4 SD).
c. Penulis menjadikan kelas TPA A (kelompok kelas 3 SD) sebagai kelas eksperimen, dan kelas TPA B (kelompok kelas 4 SD) sebagai kelas kontrol, dengan membuat jadwal penelitian untuk dua perlakuan (treatment) pada setiap kelas yang dijadikan subjek penelitian. Yaitu: pada treatment pertama menggunakan media gambar dan pada treatment kedua tidak menggunakan media gambar.
d. Menguji validitas dan reliabilitas tes, yaitu dengan mengadakan try out di TPA Baiturrohmah Sokanegara-Purwokerto.
e. Membuat jadwal pelaksanaan eksperimen. Adapun jadwal eksperimennya adalah sebagai berikut:

Tabel 4
Jadwal Pelaksanaan Eksperimen Pada Kelas TPA A dan TPA B
di TPA Baitul Hikmah Purwokerto
No. Hari/ Tanggal Waktu Kelas Materi Pokok Media
1.

Rabu, 4 November 2009

Jum’at, 6
November
2009


Senin, 9
November
2009 15.30-17.00
(90 menit) Eksperimen
(TPA A)
Tata cara shalat dan hafalan bacaan shalat

Akhlak (mahmu-dah, madzmumah) dan hafalan S. Al-Fiil

Hafalan do’a masuk masjid Gambar jadi


Gambar jadi dan strip story


Strip story

2. Rabu, 11 November 2009

Jum’at, 13
November
2009


Senin, 16
November
2009 15.30-17.00
(90 menit) Kontrol
(TPA B) Tata cara shalat dan hafalan bacaan shalat

Akhlak (mahmu-dah, madzmumah) dan hafalan S. Al-Fiil

Hafalan do’a masuk masjid -
3. Rabu, 18 November 2009


Jum’at, 20
November
2009



Senin, 23
November
2009 15.30-17.00
(90 menit) Eksperimen
(TPA A) Tata cara berwudlu dan tayamum, serta hafalan do’a setelah wudlu

Tanda-tanda adanya Allah (rukun iman) dan
Hafalan S. Al-Humazah

Hafalan do’a mohon pertolongan Gambar jadi



Flash card dan strip story



Strip story

4. Rabu, 25 November 2009


Senin, 30
November
2009



Rabu, 2
Desember
2009 15.30-17.00
(90 menit) Kontrol
(TPA B) Tata cara berwudlu dan tayamum, serta hafalan do’a setelah wudlu

Tanda-tanda adanya Allah (rukun iman) dan
Hafalan S. Al-Humazah

Hafalan do’a mohon pertolongan -

f. Memberikan evaluasi, evaluasi ini digunakan untuk mengukur kemampuan santri serta mengetahui seberapa efektif proses pembelajaran yang telah dilaksanakan.
2. Langkah khusus
Yaitu langkah-langkah yang digunakan ketika penulis sedang melakukan eksperimen:
a. Mengadakan pre-test untuk mengawali treatment pada kelas TPA A (eksperimen) dan TPA B (kontrol) yaitu pada tanggal 2 November 2009, hal ini bertujuan untuk mengetahui seberapa jauh penguasaan siswa terhadap materi pelajaran Pendidikan Agama Islam (Ibadah, Akhlak, Aqidah dan hafalan surat/do’a) yang akan diajarkan. Fungsi pre-test yaitu untuk melihat sampai mana keefektifan pembelajaran, setelah hasil pre-test tersebut nantinya dibandingkan atau dianalisis dengan hasil post-test.
b. Pada kelas TPA B (kontrol) yang menjadi subjek penelitian diberi pelajaran seperti biasa tanpa menggunakan media gambar.
c. Pada kelas TPA A (eksperimen) yang menjadi subjek penelitian, mendapatkan pembelajaran dengan menggunakan media gambar.
Adapun media gambar yang digunakan antara lain:
1) Gambar jadi, yang berisi materi tentang ibadah (shalat, tata cara berwudlu, tayamum) dan akhlak yaitu berupa gambar-gambar orang sedang shalat, wudlu, tayamum, serta orang yang sedang berbuat kebaikan dan kejelekan yang telah jadi atau gambar yang diambil dari poster, buku tata cara shalat, dan sebagainya. Gambar-gambar tersebut bertujuan supaya para santri mudah memahami dengan baik dan benar tentang materi yang diajarkan, sehingga mereka dapat mengidentifikasi dan menjelaskan ketika ustadz menanyakan kembali kepada mereka.
2) Gambar garis, ini dibagi menjadi dua bentuk:
• Flash card, yaitu kartu kecil berukuran 8 x 12 cm dengan menggunakan kertas karton yang berisi gambar atau teks bacaan. Ini digunakan pada materi Aqidah yaitu tentang rukun iman (keimanan kepada Allah) dengan menunjukkan gambar ciptaan Allah swt. Tujuan dari kartu-kartu tersebut yaitu sebagai petunjuk dan rangsangan bagi santri untuk memberikan respon yang diinginkan. Sehingga, para santri mampu menyebutkan dan menjelaskan tentang materi yang diajarkan.
• Strip story, yaitu berupa potongan-potongan kertas yang berukuran 8 x 12 cm yang dibuat dari kertas karton, ini berisi tulisan potongan-potongan ayat Al-Qur’an atau do’a. Ini digunakan pada materi hafalan. Tujuannya agar para santri dengan mudah menghafal dan memahami surat Juz ‘Amma dan do’a-do’a yaitu dengan cara merangkai atau menyusunnya menjadi sesuai.
d. Melakukan post-test pada kelas TPA A (eksperimen) dan kelas TPA B (kontrol) untuk mengakhiri treatment yaitu pada tanggal 4 Desember 2009, tujuannya adalah untuk mengetahui sampai sejauh mana pencapaian siswa terhadap materi pelajaran setelah mengalami suatu kegiatan belajar kemudian dianalisis dengan hasil pre-test sehingga dapat diketahui kesimpulannya.

B. Penyajian Data
Dalam penyajian data ini, pertama penulis akan menyajikan hasil try out santri beserta nama-namanya yang telah dilakukan di TPA Baiturrohmah Sokanegara-Purwokerto dalam rangka untuk menguji validitas dan reliabilitas instrumen tes sebelum digunakan untuk penelitian. Setelah mengetahui bahwa intrumen tes tersebut valid dan reliabel maka penulis gunakan untuk melakukan penelitian di TPA Baitul Hikmah Purwokerto. Adapun hasil try out tersebut penulis sajikan dalam tabel berikut ini:


Tabel 5
Hasil Try Out pada santri di TPA Baiturrohmah Sokanegara-Purwokerto
No. Nama Skor
Pre-test Post-test
1. Dimas Tri 70 76
2. Elsa Saphira 82 82
3. Mei Kurnia 82 86
4. Novinda Rahma 70 66
5. Putri Ariqoh 74 80
6. Regina Iga 72 70
7. Renisa S. Nurdian 82 82
8. Vera 78 76
9. Yunda Dwi Septian 82 88
10. Yusuf Abyan 78 84
Jumlah 770 790
Rata-rata 77 79
(Pada tanggal 22 dan 29 Oktober 2009)
Kemudian yang kedua, penulis menyajikan hasil pre-test dan post-test santri di TPA Baitul Hikmah Purwokerto. Dengan cara mengadakan pre-test ini, penulis dapat menentukan pasangan sampel. Adapun hasil pre-test sebelum diadakannya eksperimen adalah sebagai berikut:
Tabel 6
Skor Hasil Pre-Test Sebelum Eksperimen
No. Nama Skor No. Nama Skor
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
1. Adi Nugroho 58 9. Andhika Shafly R 74
2. Adit 72 10. Annisa Aulia Rosa Nur 66
3. Affa Renada. M 76 11. Anita Apriliana 58
4. Alva Satria Dhika 60 12. Baeti Nurul Fatimah 64
5. Annisa Rizqi Amalia 64 13. Diandra Arintia 84
6. Faisal 78 14. Kartika Putri 74
7. Jennifer Dianata 72 15. Reni Sumarni 72
8. Ndaru Prayoga 50 16. Sri Nur Alamiah 64
(Pada tanggal 2 November 2009)
Dari hasil pre-test seperti pada tabel di atas, maka penulis dapat menentukan pasangan sampel yang berjumlah 8 pasang. Adapun pasangan-pasangan tersebut adalah sebagai berikut:
Tabel 7
Daftar Pasangan Hasil Pre-Test antara Kelas Eksperimen dan Kontrol
No. Nama Pasangan Subyek Skor
Eksperimen Kontrol Eksperimen Kontrol
(1) (2) (3) (4) (5)
1. Faisal Diandra Arintia 78 84
2. Affa Renada M Kartika Putri 76 74
3. Adit Andhika Shafly. R 72 74
4. Jennifer Dianata Reni Sumarni 72 72
5. Annisa Rizqi Amalia Annisa Aulia 64 66
6. Alfa Satria Dhika Baeti Nurul Fatimah 60 64
7. Adi Nugroho Sri Nur Alamiah 58 64
8. Ndaru Prayoga Anita Apriliana 50 58
Jumlah 530 556
Rata-rata 66,25 69,5

Setelah eksperimen selesai kemudian peneliti mengadakan post-test untuk mengetahui ada tidaknya pengaruh media gambar terhadap prestasi pembelajaran Pendidikan Agama Islam antara kedua kelompok sampel tersebut yang dilambangkan dengan nilai. Adapun hasil test prestasi belajar dapat penulis sajikan dalam tabel sebagai berikut:
Tabel 8
Hasil Post-Test Setelah Eksperimen
No. Nama Skor No. Nama Skor
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
1. Adi nugroho 80 9. Andhika 74
2. Adit 84 10. Annisa Aulia 82
3. Affa Renada M 90 11. Anita Apriliana 74
4. Alfa Satria Dhika 86 12. Baeti Nurul Fatimah 88
5. Annisa Rizqi Amalia 78 13. Diandra Arintia 84
6. Faisal 92 14. Kartika Putri 76
7. Jennifer Dianata 76 15. Reni Sumarni 66
8. Ndaru Prayoga 72 16. Sri Nur Alamiah 74
(Pada tanggal 4 Desember 2009)

Berdasarkan hasil post-test setelah eksperimen di atas, kemudian dipasangkan berdasarkan pasangan yang telah ditentukan pada langkah pre-test, yaitu sebagai berikut:

Tabel 9
Daftar Nilai Post-Test Berdasarkan Pasangan
No. Pasangan Subyek Skor
Eksperimen Kontrol Eksperimen Kontrol
(1) (2) (3) (4) (5)
1. 6 13 92 84
2. 3 14 90 76
3. 2 9 84 74
4. 7 15 76 66
5. 5 10 78 82
6. 4 12 86 88
7. 1 16 80 74
8. 8 11 72 74
Jumlah 658 618
Rata-rata 82,25 77,25


C. Analisis Data
1. Analisis hasil try out
Berikut ini adalah perhitungan nilai validitas dan reliabilitas:
Tabel 10
Tabel Kerja Perhitungan Nilai Validitas dan Reliabilitas
Dengan Korelasi Product Moment
No. X Y X2 Y2 XY
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10. 76
82
86
66
80
70
82
76
88
84 70
82
82
70
74
72
82
78
82
78 5776
5724
7396
4356
6400
4900
6724
5776
7744
7056 4900
6724
6724
4900
5476
5184
6724
6084
6724
6084 5320
6724
7052
4620
5920
5040
6724
5928
7216
6552
N=10 ∑X= 790 ∑Y= 770 ∑X2= 62852 ∑Y2= 59524 ∑XY= 61096
(bahan diambil dari tabel 5)
Dari tabel dapat diketahui:
N = 10 ∑X2 = 62852
∑X = 790 ∑Y2 = 59524
∑Y = 770 ∑XY= 61096
Kemudian untuk menentukan validitas dan reliabilitas tes yang telah dibuat, selanjutnya hasil di atas lebih dahulu dimasukkan ke dalam rumus korelasi product moment. Adapun rumus korelasi product moment itu, sebagai berikut:






Dari perhitungan di atas, kemudian hasilnya dikonsultasikan dengan tabel makna koefisien korelasi product moment untuk mengetahui validitas instrumen di bawah ini:
Tabel 11
Makna Koefisiensi Korelasi Product Moment
Angka Korelasi Makna
0,800-1,00 Sangat Tinggi
0,600-0,800 Tinggi
0,400-0,600 Cukup
0,200-0,400 Rendah
0,00-0,200 Sangat Rendah
(Sumarna Surapranata, 2005: 59)
Setelah dikonsultasikan pada tabel di atas maka dapat diketahui bahwa angka 0,8271 sudah cukup tinggi sebagai angka korelasi yaitu berada di antara angka 0,800-1,00. Artinya bahwa alat ukur tersebut valid.
Selanjutnya untuk mengetahui reliabilitas instrument tes yaitu dengan mengkonsultasikan hasil perhitungan di atas yaitu angka 0,8271 ke tabel nilai koefisien korelasi “r” product moment, dengan terlebih dahulu menetapkan degrees of freedom-nya (df) atau derajat kebebasannya (db) yang dapat diperoleh dengan rumus : df atau db = jumlah subjek kurangi 1 (N-1) yakni : (10-1) = 9. Maka dengan demikian pada taraf signifikansi 5% adalah 0,602 dan pada taraf signifikansi 1% adalah 0,735.
0,602 < 0.8271 > 0,735
Dapat diketahui bahwa nilai korelasi “r” product moment lebih besar daripada harga “r” pada tabel baik dalam taraf signifikansi 5% maupun taraf signifikansi 1%. Artinya tes petama dengan tes kedua hasilnya reliabel atau alat ukur tersebut reliabel.
2. Analisis hasil post-test
a) Gain score
Untuk membuktikan ada tidaknya pengaruh media gambar terhadap prestasi pembelajaran Pendidikan Agama Islam antara santri yang telah mendapatkan perlakuan di TPA Baitul Hikmah Purwokerto, maka penulis akan memperhitungkan gain score (selisih nilai) pre-test dan post-test dari kelompok eksperimen dan kelompok kontrol.
Pengaruh variabel asing dikendalikan atas dasar anggapan bahwa efek tersebut sama-sama dirasakan kedua kelompok. Kemudian membandingkan gain score kedua kelompok tersebut. Hasil yang diperoleh dapat dilihat dari tabel berikut:
Tabel 12
Gain Score Kelompok Eksperimen dan Kelompok Kontrol
Hasil Pre-Test dan Post-Test Berdasarkan Pasangan
No. Kelompok eksperimen Kelompok kontrol
T1 T2 T2-T1 T1 T2 T2-T1
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8. 78
76
72
72
64
60
58
50 92
90
84
76
78
86
80
72 14
14
12
4
14
26
22
22 84
74
74
72
66
64
64
58 84
76
74
66
82
88
74
74 0
2
0
-6
16
24
10
16
∑ 530 658 128 556 618 62
Mean 66,25 82,25 16 69,5 77,25 7,75

Keterangan:
T1 = Skor pre-test
T2 = Skor post-test
b) T-test
Ada tidaknya pengaruh media gambar terhadap prestasi pembelajaran Pendidikan Agama Islam pada kedua kelompok tersebut, dapat diketahui dengan cara menganalisa skor post-test dan pre-test. Maka data pada tabel akan penulis analisa dengan menggunakan rumus t-test sebagai berikut:


Keterangan :
dan = masing-masing adalah mean dari kelompok kontrol dan mean dari kelompok eksperimen.
Σ = Jumlah deviasi dari mean perbedaan
N = jumlah subyek (Sutrisno Hadi, 1996: 278)
Selanjutnya untuk mengisi perbedaan mean antara kelompok kontrol dan eksperimen, maka penulis menggunakan persiapan mean di bawah ini:
Tabel 13
Tabel Kerja Perbedaan Mean Dari Kelompok Eksperimen Dan Kelompok Kontrol Berdasarkan Pasangan
No. Pasangan E-K E K B b b2
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8. 6 – 13
3 – 14
2 – 9
7 – 15
5 – 10
4 – 12
1 – 16
8 – 11 14
14
12
4
14
26
22
22 0
2
0
-6
16
24
10
16 14
12
12
10
-2
2
12
6 5,75
3,75
3,75
1,75
-10,25
-6,25
3,75
-2,25 33,06
14,06
14,06
3,06
105,06
39,06
14,06
5,06
∑ N = 8 128 62 66 0 227,48
Mean 16 7,75 8,25 - -
Keterangan:
E = Selisih skor antara T1 dan T2 pada kelompok eksperimen
K = Selisih skor antara T1 dan T2 pada kelompok kontrol
Me = Mean dari kelompok eksperimen
Mk = Mean dari kelompok kontrol
B = Beda/ selisih antara Mk dan Me
b = Deviasi dari mean perbedaan
Berdasarkan tabel tersebut, maka dapat dihitung besarnya t-test sebagai berikut:



3. Interpretasi data
Dari perhitungan t-test diperoleh nilai sebesar 4,104. Kemudian sebelum dikonsultasikan dengan nilai t-tabel terlebih dahulu dicari degrees of freedom-nya (df) atau derajat kebebasannya (db) dengan rumus : df atau db = jumlah pasangan subjek dikurangi 1 ( N – 1 ) yakni : 8 – 1 = 7, sehingga df atau db yang didapat sebesar 7.
Selanjutnya untuk nilai t-tabel dengan db 7 pada taraf signifikansi 5% adalah 2,36 dan pada taraf signifikansi 1% adalah 3,50. Dengan demikian, nilai t-test pada taraf signifikansi 5% = 2,36 dan pada taraf signifikansi 1% = 3,50. Maka dapat diketahui nilai t-test lebih besar dari pada nilai t-tabel.
2,36 < 4,104 > 3,50
Artinya terdapat pengaruh yang signifikan antara media gambar dengan prestasi belajar siswa. Dari hasil t-test lebih besar dari t-tabel pada taraf signifikansi 5% maupun 1%, maka hipotesis nihil ditolak dan hipotesis kerja diterima, yaitu “Ada pengaruh media gambar terhadap prestasi pembelajaran pendidikan agama Islam di Taman Pendidikan Al-Qur’an Baitul Hikmah Purwokerto”.

BAB V
PENUTUP

A. Kesimpulan
Berdasarkan data yang penulis peroleh dari hasil penelitian, baik melalui eksperimen, wawancara maupun observasi yang telah penulis lakukan, maka diperoleh kesimpulan:
Penggunaan media gambar pada pembelajaran Pendidikan Agama Islam dapat mempengaruhi prestasi belajar siswa, hal ini berdasarkan pada hasil observasi bahwa para santri sangat antusias dalam mengikuti proses pembelajaran. Pada hasil wawancara dengan salah satu ustadz yang mengajar di TPA Baitul Hikmah Purwokerto diperoleh kesimpulan bahwa penggunaan media pada proses pembelajaran dapat menjadi efektif dan efisien serta memudahkan bagi santri untuk memahami pelajaran. Serta yang terakhir yaitu pada hasil eksperimen yang telah penulis lakukan, menyatakan bahwa hipotesis kerja pada kelas TPA A (kelompok kelas 3 SD) diterima, sedangkan hipotesis nihil pada kelas TPA B (kelompok kelas 4 SD) ditolak, baik setelah diinterpretasikan pada taraf signifikansi 5% maupun 1%. Artinya bahwa ada pengaruh yang ditimbulkan oleh media gambar terhadap prestasi pembelajaran Pendidikan Agama Islam di TPA Baitul Hikmah Purwokerto.
Penggunaan media gambar lebih berpengaruh juga dengan memperhatikan kriteria penggunaan media serta dipadu dengan metode pembelajaran yang bervariasi. Sehingga proses pembelajaran dapat berjalan dengan lancar dan dapat memudahkan peserta didik dalam memahami isi materi yang telah diajarkan. Hal ini dikarenakan media gambar mempunyai kemampuan untuk menyederhanakan konsep yang rumit serta dapat mengkonkritkan materi yang bersifat abstrak.

B. Saran-saran
Demi tercapainya tujuan dan kelancaran kegiatan belajar mengajar di TPA Baitul Hikmah Purwokerto, maka perlu adanya penambahan dan kreativitas dari ustadz dalam menyediakan atau pembuatan media pembelajaran. Adapun penulis menyarankan kepada :
1. Direktur TPA
Direktur TPA sebagai penentu kebijakan pelaksanaan pendidikan di TPA, maka perhatian, dukungan, pemikiran, dan partisipasi terhadap pembelajaran pendidikan agama Islam sangat dibutuhkan baik dukungan secara moral maupun material.
2. Ustadz atau ustadzah
Ustadz atau ustadzah hendaknya dapat memanfaatkan media yang ada secara optimal dan lebih ditingkatkan kreativitas dalam merancang atau mendesain media yang lain dengan harga yang terjangkau, seperti halnya penggunaan media gambar yang walaupun sederhana tetapi dapat membuat santri semakin tinggi minat dan motivasi belajarnya sehingga lebih cepat memahami pelajaran. Proses pembelajaran akan lebih baik apabila media dipadukan dengan metode pembelajaran yang bervariasi sekalipun.

3. Siswa
Siswa hendaknnya lebih bersungguh-sungguh dalam mengikuti pembelajaran pendidikan agama Islam yang diajarkan oleh ustadz atau ustadzah serta tidak lupa untuk selalu berdoa. Karena dengan bersungguh-sungguh dan berdoa dalam belajar merupakan kunci kesuksesan yang akan diraih nantinya.

C. Kata Penutup
Dengan mengucapkan puji syukur kehadiran Allah SWT, akhirnya penulis dapat menyelesaikan penulisan skripsi ini dengan judul: “PENGARUH MEDIA GAMBAR TERHADAP PRESTASI PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM DI TAMAN PENDIDIKAN AL-QUR’AN BAITUL HIKMAH PURWOKERTO”.
Penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu penulisan skripsi ini, sehingga skripsi ini dapat selesai pada waktunya. Penulis menyadari bahwa tanpa bantuan dari berbagai pihak yang dengan ikhlas memberikan bimbingan, saran dan kritiknya, sulit bagi penulis menyelesaikan skripsi ini.
Namun demikian dengan keterbatasan pengetahuan dan wawasan yang penulis miliki, maka penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu, penulis sangat mengharapkan saran dan kritik yang membangun guna kesempurnaan skripsi ini. Penulis juga berharap, bahwa dengan skripsi ini penulis dapat menyumbangkan sebuah wacana keilmuan khususnya bagi mahasiswa STAIN Purwokerto dan bagi masyarakat umum, sehingga dengan semakin banyaknya wacana tentang peningkatan mutu pendidikan, maka diharapkan pendidikan akan semakin berkualitas dimasa yang akan datang.
Akhirnya dengan iringan doa dan harapan penulis, semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi diri penulis khususnya dan pembaca umumnya, dan dapat menambah wacana keilmuan bagi kita. Amin...


Purwokerto, 21 Desember 2009
Penulis


N a s h r u l l a h
NIM. 052631042










DAFTAR PUSTAKA

Abdul Majid & Dian Andayani,
2005, Pendidikan Agama Islam Berbasis Kompetensi : Konsep Dan Implementasi Kurikulum 2004, Bandung: PT. Remaja Rosdakarya

Amir Hamzah Suleiman,
1988, Media Audio-Visual Untuk Pengajaran, Penerangan Dan Penyuluhan, Jakarta: PT Gramedia.

Anas Sudijono,
1996, Pengantar Evaluasi Pendidikan, Jakarta: PT. RajaGrafindo Persada.

Arief S. Sadiman,
2002, Media Pendidikan Pengertian, Pengembangan, dan Pemanfaatannya, Jakarta: PT. RajaGrafindo Persada.

Asnawir dan Basyiruddin Usman,
2002, Media Pembelajaran, Jakarta: Ciputat Pers.

Azhar Arsyad,
2007, Media Pembelajaran, Jakarta: PT. RajaGrafindo Persada.

Chabib Thoha,
1994, Teknik Evaluasi Pendidikan, Jakarta: PT. RajaGrafindo Persada.

Daryanto,
1999, Evaluasi Pendidikan, Jakarta: PT. Rineka Cipta

Eddy Soewardi Kartawidjaja,
1987, Pengukuran dan Hasil Evaluasi Belajar, Bandung: CV. Sinar Baru.

Muhaimin,
2002, Paradigma Pendidikan Islam : Upaya Mengefektifkan Pendidikan Agama Islam Di Sekolah, Bandung: PT. Remaja Rosdakarya.

Muhibbin Syah,
1995, Psikologi Pendidikan Suatu Pendekatan Baru, Bandung: PT. Remaja Rosdakarya

M. Sastrapraja,
1981, Kamus Istilah Pendidikan dan Umum, Surabaya: Usaha Nasional.

Ngalim Purwanto,
2002, Prinsip-Prinsip dan Tehnik Evaluasi Pengajaran, Bandung: Remaja Rosdakarya.

Oemar Hamalik,
1989, Media Pendidikan,Bandung: PT. Citra Aditya Bakti

,
2002, Perencanaan Pengajaran Berdasarkan Pendekatan Sistem, Jakarta: PT. Bumi Aksara.

Saifudin Azwar,
2007, Metode Penelitian, Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

Sukardi,
2008, Evaluasi Pendidikan Prinsip dan Operasionalnya, Jakarta: Bumi Aksara

S. Margono,
2005, Metodologi Penelitian Pendidikan, Jakarta: PT. Rineka Cipta.

Pemerintah RI,
2008, Undang-undang No. 20 Th. 2003 tentang SISDIKNAS & Undang-undang No. 14 Th. 2005 tentang Guru dan Dosen, Jakarta: Visimedia

Suharsimi Arikunto,
1993, Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek, Jakarta: PT Rineka Cipta.

_________________,
2000, Manajemen Penelitian, Jakarta: PT. Rineka Cipta

_________________,
2006, Prosedur Penelitian: Suatu Pendekatan Praktik, Jakarta: PT Rineka Cipta.


Sugiyono,
2008, Metode Penelitian Pendidikan: Pendekatan Kuantitatif, Kualitatif, dan R&D, Bandung: Alfabeta.

Sumarna Surapranata,
2005, Analisis, Validitas, Reliabilitas dan Interpretasi Hasil Tes: Implementasi Kurikulum 2004, Bandung: PT. Remaja Rosdakarya.

Sutrisno Hadi,
2004, Statistik Jilid 2, Yogyakarta: Andi

Syaiful B. Djamarah,
2002, Psikologi Belajar. Jakarta: PT. Asdi Mahasatya.

Thohirin,
2005, Psikologi Pembelajaran Pendidikan Agama Islam, Jakarta: PT. RajaGrafindo Persada.

Wayan Nurkancana dan P.P.N Sumartana,
1986, Evaluasi Pendidikan. Surabaya: Usaha Nasional.

Yudhi Munadi,
2008, Media Pembelajaran: Sebuah Pendekatan Baru, Jakarta: Gaung Persada Press

Yunus Namsa,
2000, Metodologi Pengajaran Agama Islam, Ternate: Pustaka Firdaus

Zakiah Daradjat,
1999, Perkembangan Psikologi Agama dan Pendidikan Islam di Indonesia, Ciputat: PT. Logos Wacana Ilmu.

dkk.,
2008, Ilmu Pendidikan Islam, Jakarta: Bumi Aksara

1 komentar:

Tevarul's Blog mengatakan...

Asslmkm...sehat kang?wis gede to anake...he
wah skripsiku wis muncul...he

oya aq jg gawe blog,tp deneng rung bisa digolet neng mbah google kya gone rika? mampir meng blog ku ya...he
mhon saranE ya..

iki blog ku: www.tevarul.blogspot.com